Cewek GOT

Cewek GOT
10:01 February, 09, 2017 . by evarple

Setiap orang pasti memiliki nama julukan yang entah itu diberikan oleh teman, keluarga ataupun someone special. Nama julukan biasanya berasal dari hal yang sangat disukai bahkan dari tubuh, dan lain-lain. Misal seseorang yang bertubuh gemuk julukannya pasti ndut, pipinya tembem pasti mbem, yang kurus julukannya ceking, yang item pasti keling, yang suka ngambil barang orang itu maling, yang suka makan beling itu kuda lumping, yang masih suka inget mantan itu gagal moving. *salah focus*

oke. Begini, Cewek Got adalah salah satu julukan dari sekian banyak julukan yang saya miliki, tapi itu julukan yang kesannya paling hina. Bukan! bukan karena saya bau got atau temenan sama tikus got. Julukan itu pemberian dari teman-teman saya.

Jadi begini, entah kenapa ketika saya berjalan, pasti melihat kedepan *Yaiyalaaaah*

Gini loh maksudnya, ketika saya berjalan, pandangan saya itu selalu lurus kedepan dan focus. Tanpa melihat keatas,bawah ,tengok kiri, tengok kanan, kecuali kalo sambil ngobrol sama temen. Dan gara-gara cara jalan seperti itu, saya jadi kenal baik dengan yang namanya got. Dari SD, SMP sampai SMA selalu saja ada kejadian yang bisa bikin temen bahkan keluarga saya tertawa melihat kaki saya hilang dilahap got. Dari got kering sampai got berair menjijikan sekalipun saya pernah merasakannya. (merasakan kecemplung maksudnya).

Ada kejadian yang paling susah dilupain, kejadian itu saya alami pas jaman SMA. Waktu itu saya masih kelas 2 SMA, pas pulang sekolah kalo ga salah kami ber-6 berniat pergi ke rumah salah satu teman. saat itu kami berjalan berpasang-pasangan *eiittsss jangan bilang cieee dulu* sayangnya berpasangannya itu sama cewe.

Saya jalan sama cinuy, kami diurutan paling belakang. Awalnya kami jalan sambil ngobrol ketawa ketiwi, tapi karena bahan tertawaan sudah habis, kami berdua jadi diem-dieman. Nah. Karena diem, saya kembali ke gaya jalan saya yang semula. Lurus, focus dan tiba-tiba muncul suara :

BRRRUUUUUUUSSSSSS!!!! Kaki saya terperosok kedalam got -__-

Cinuy kaget. Temen-temen kaget. Tukang angkot kaget. Tukang PLN kaget (karena kesetrum).

Cinuy nengok kesamping, Temen-temen nengok kebelakang. Saya nengok masa lalu *Plak! Mup on woyy mup on!*

Cinuy bengong. Temen-temen bengong. Saya bengong karena belum ada yang nolongin. Saya yakin dibalik kebengongan mereka, ada kata yang ingin dilontarkan, yaitu : “WOYYY KAKI SI EVONG ILANG SATUUUUUUUU!!!!” -___-

 

Setelah mereka sadar, baru mereka narik badan saya *fiuhhh legaa* dan seketika tawa pun pecah dihadapan saya. Cinuy ketawa paling ngakak dan puas, saat itu saya langsung berharap ada kodok loncat masuk ke mulutnya yang lagi ngakak. Semuanya tertawa. Saya pun ikut ketawa untuk mengalihkan rasa malu.

Muka saya panas, hati saya panas, kaki saya sangat panas dan terasa sangaaattttttt sakit.

 

Kakinya kenapa??? Kakinya kenapa??? Kakinya kenapa???

 

Sabar… sabar… ceritanya juga belum beres. Ini dia profil si got:

Got ini ada dijalan besar yang sudah diaspal, got ini bentuknya kotak, saya perkirakan ukurannya itu 4x20 cm. dan untuk kedalamannya saya tidak tau karena selama kaki kiri saya terperosok, kaki saya tidak merasakan ada air dan tidak menyentuh dasar. Saya perkirakan itu got dalem banget. BAYANGKAN ! betapa pintarnya saya, got kecil di jalan sebesar itupun saya masih bisa terperosok. Ckckck

Nah, udah tau kan profil si got. Sekarang tinggal cerita nasib kaki saya. Jadi yang terperosok itu cuma kaki kiri saya, parahnya terperosoknya itu sampe paha. lebih parahnya lagi dari pergelangan kaki sampe paha pada baret-baret panjang, terkilir, memar dan pastinya berdarah banyak. Dan sumpah itu sakiittt banget.

Tapi dibalik musibah, kita pasti selalu bilang “alhamdulillah”:

  1. Alhamdulillah sepatu saya ga lepas didalem got
  2. Alhamdulillah saya pake rok panjang. Jadi pada saat kaki kiri saya terperosok, kaki kanan saya tertutup oleh rok, sehingga tidak terekspos.
  3. Alhamdulillah, luka nya diluar. Karena luka diluar akan lebih mudah diobati daripada luka didalam. Apalagi lukanya karena ditinggal orang yang disayang, itu susahhhh banget diobatinnya *plak* *ditimpuk kotak-kotak kenangan*

 

Karena sudah sangat sering saya kecemplung got, sekarang ini kalau saya berjalan, pasti inget untuk beberapa kali nunduk hanya sekedar buat ngeliat keadaan jalan.

Satu harapan saya, semoga tidak ada lagi peristiwa kecemplung got di perkuliahan. Aamiiin

Ada beberapa filosofi hidup nih dari cerita saya ini.

Pertama, selapang apapun kesempatan yang kita miliki, kita harus tetap berhati-hati dalam setiap langkah keputusan yang akan kita ambil.

Kedua, sefokus apapun kita pada satu tujuan, kita harus tetap memperhatikan sekitar, jangan sampai karena kita terlalu focus untuk mengejar satu tujuan itu, kita hampir tidak memikirkan resiko-resiko  yang mungkin kita dapatkan.

Ketiga, seberat apapun musibah yang Allah berikan kepada kita, pasti selalu ada celah untuk kita mengucap syukur atas musibah itu.

Keempat, kita tidak bisa hidup sendiri, kita butuh yang namanya teman untuk saling membantu dalam kesulitan maupun untuk saling menertawakan hal yang bodoh sekalipun.

Nahhh. Dari julukan Cewek Got, saya dapat belajar tentang semua itu. Inget guys selalu ada hikmah dibalik musibah. Intinya bersyukur bersyukur dan bersyukur.

Anda harus daftar/login Terlebih dahulu untuk memberikan komentar disini