Kisah Mistis Yang Di Rasakan Saya Sendiri

Kisah Mistis Yang Di Rasakan Saya Sendiri
05:05 February, 25, 2017 . by sandi suhendi

Di Cerita Horror ini, sesuai judulnya semua untuk ngeshare cerita horror yang pernah kamu alami. Berikut ini sih di kompilasiin beberapa yang bikin saya merinding banget!

Telepon Anak Kecil

Suatu sore itu gue bareng temen , Adinda, lagi nunggu jemputan di sekolah. Berhubung dia gak ada pulsa buat telpon kakaknya jadi gue pinjemin HP buat nelpon. Pas telponnya udah nyambung nih, eh yang kedengeran cuman suara anak kecil gitu lari-larian bilang ‘Assalammualaikum’ bolak balik gitu kayak kaset gitu. Abis itu telponnya langsung ditutup, terus si adinda pulang naik angkot. Sampe rumah dia tanya kakaknya itu siapa yang angkat telpon tadi. Eh kata kakaknya ini gak ada telpon masuk emang ternyata handphone kakaknya ketinggalan di lantai 2 rumahnya dan gak ada siapa-siapa di lantai 2.

Adeknya Temen

Suatu hari, gue sama temen ada rencana buat maen basket. Sehubungan jadwal mainnya agak sore sekarang masih jam 2, gue sama temen ini main dulu ke rumah temen gue yang kebetulan gak jauh banget dari lapangan basket dan katanya sekarang rumahnya lagi sepi. Di sana kita nonton TV dulu sambil makan-makan. Sehabis makan-makan, gue kebelet pipis, dan langsung pergi ke kamar mandi. Setelah keluar dari kamar mandi ini, gue ngeliat ada cewek yang keluar dari kamarnya. Mukanya itu cantik, dan dia natap ke arah gue. Terus gue langsung senyumin dia dan dia senyum balik. Mungkin itu adiknya temen gue. Setelah itu beberapa jam di rumah temen gue, gue bareng temen-temen langsung cabut ke lapangan basket. Sebelum berangkat, temen gue itu ngunci pintu rumahnya dulu. Gue heran, langsung nanya ke dia “Kok dikunci sih rumahnya? Ntar adek lu gak bisa keluar.” Temen gue pun menjawab dengan jawaban yang mengagetkan. “Lah, adek gue kan lagi di Lampung.” Lah, trus cewe yang tadi siapa dong?

Temennya Turun Di Mana?

Waktu itu gue kerja hingga pukul satu malam. Karena emang jarak rumah dan kantor cukup jauh, malam itu milih untuk pulang dengan taksi. Entah kenapa sudah terlalu lelah, terlelap hingga sampai di depan komplek rumah. Kemudian seperti biasa gue kebangun dan mengarahkan taksi menuju ke depan rumah. Seperti penumpang pada umumnya, gue bayar, keluar taksi dan ngebuka pager rumah. Tapi taksi yang ditumpangi gue itu ga pergi-pergi, sampai pada akhirnya sopir taksi manggil dari dalam taksi, “Mas temennya turun dimana, saya bangunin ga nyaut-nyaut”.

Dan sambil panik gue ngejawab, “Pak, daritadi saya sendirian!”

Anda harus daftar/login Terlebih dahulu untuk memberikan komentar disini